Tolong Jangan Label Aku Tak Bersyukur





Di saat aku dah tekad, nekad & azam dalam diri untuk cuba berdikari, aku terpempan & terpana seketika.

Di atas adalah antara luahan perasaan, ketidakpuasan hati seorang insan bernama Wan Amirah Nadia. Sewaktu dikhabarkan berita bahawa dengan sesungguhnya beliau telah melayakkan diri ke Institut Pengajian Tinggi hatinya menjerit kegembiraan. Walaupun sekadar Politeknik Konvesional, bukan Politeknik Premier namun, dia tetap bersyukur dengan ketentuan Ilahi. Itu yang sudah tersurat buatnya. Terima kasih juga buat mama yang tak henti henti mendokan anaknya, sehingga sanggup bangun di kala jam menunjukkan pukul 2 - 3 pagi untuk solat hajat, mohon kepada Allah supaya permohonan anaknya ini diluluskan.

Cuma yang menjadikan tangan ini gatal untuk menulis, membangkitkan rasa tidak puas hati ini adalah, kenapa benda ini terjadi? Apakah 'benda' itu? Ya Allah. Keputusan UPU untuk permohonan ke Politeknik TEVT. Sumpah aku tak faham. Sungguh aku tak mengerti. Kenapa ditukar. Kenapa Di saat aku dah suka, minat, gembira, meloncat loncat macam kanak kanak Ribena *k ni tipu*, tempat pengajian ditukar? Sungguh annoying & menjengkelkan. Buat aku rasa tawar hati walaupun subjek tu part of things yang aku minat. Kenapakah?


to 


See? Betapa jauh dia lari? Untuk Kedah aku dah excited tahap dewa dah pun. Kemain nak siap prepare barang once dah tahu tarikh register. Seriously, thanks to Thaqif Fuad. Disebabkan wall dia, aku tahu benda ni. Just imagine kalau aku tak bukak? Mungkin minggu depan baru aku tahu. So frustrated.


Tolong, tolong dan tolong. Sekarag aku cepat emosional. "TAHNIAH" tu macam ucapan dah yang tak bagi erti apa apa. Doakan aku berubah. Untuk adik Kamal, I know you're angy, depressed, sad. But I even more than that. So sorry :/

P/s : Sesungguhnya permulaan June dah bagi kedukaan :/

Comments

Popular posts from this blog

😲

Attraction